Apa itu Focal Point pada Rumah dan Mengapa Penting? Simak di Sini

apa itu focal point pada rumah

Apa Itu Focal Point Pada Desain Interior Rumah

Focal point pada desain interior sebuah rumah adalah elemen yang menonjol dan menarik perhatian di dalam sebuah ruangan. Titik ini dirancang untuk menciptakan efek dramatis dan menjadi pusat perhatian bagi siapapun yang sedang berada di sana. Focal point bisa berupa apa saja, mulai dari dinding dengan lukisan yang mencolok, furnitur yang unik, karya seni yang menarik, atau bahkan lampu gantung estetik yang mencuri perhatian. 

Fungsi dan Tujuan Focal Point Untuk Ruangan Dalam Rumah

Tujuan dari focal point adalah untuk menciptakan kesan visual yang kuat dan memperkaya estetika ruangan. Dengan memilih dan menempatkan focal point yang tepat, desain interior dapat menjadi lebih menarik dan memberikan pengalaman yang berbeda bagi penghuni ruangan.

Cara Menentukan Focal Point Ruangan

1. Perhatikan Bentuk Ruangan

Dalam membuat konsep focal point, sebaiknya Anda memperhatikan dulu bentuk ruangan mulai dari ukuran, dimensinya apakah kotak, lingkaran, dll. Hal ini akan berpengaruh untuk menentukan dimana titik-titik yang pas untuk dijadikan focal point ruangan tersebut.

2. Sesuaikan dengan Fungsi Ruangan

Fungsi ruangan juga sangat penting. Jangan sampai Anda membuat focal point yang tidak relevan dengan fungsi utama dari ruangan. Misalkan untuk ruang makan, Anda membuat focal point yang hanya cocok diterapkan untuk ruang tidur seperti lampu redup, warna tembok yang gelap, dll.

3. Jumlah Focal Point Maksimal

Pada dasarnya, tidak ada batasan yang tegas mengenai jumlah maksimal focal point yang dapat dibuat dalam satu ruangan. 

Idealnya, jumlah focal point dalam satu ruangan tidak melebihi tiga. Tapi jika dibatasi, akan lebih mudah dalam merancang tata letak ruangan dan memaksimalkan fungsionalitasnya. 

Terutama untuk ruangan dengan ukuran kecil, sebaiknya dibatasi maksimal dua focal point saja. Meskipun tidak ada aturan baku mengenai hal ini, mengikuti jumlah standar focal point dapat membantu menciptakan suasana ruangan yang nyaman dan teratur.

Namun, perlu diingat bahwa keputusan mengenai jumlah focal point dalam satu ruangan sepenuhnya tergantung pada preferensi pemilik hunian. Jika pemilik ingin menciptakan ruangan yang lebih dinamis dan memiliki banyak titik fokus, maka bisa saja membuat lebih dari tiga focal point. 

Intinya, perlu diperhatikan agar tidak terlalu berlebihan sehingga ruangan terlihat terlalu penuh dan tidak nyaman. 

4. Tentukan Mana Focal Point Dominan

Jika memang ada lebih dari satu titik focal point, maka tentukan mana yang menjadi focal point dominan dan mana yang berperan sebagai pendukung. Hal ini menghindari kerancuan tema dalam sebuah ruangan hingga menjaga fokus pada titik dominan saja.

5. Lakukan Permainan Warna

Pemilihan warna yang tepat dapat menjadi kunci untuk menciptakan focal point yang menarik dalam sebuah ruangan. Salah satu tips yang dapat diterapkan adalah dengan menggunakan warna-warna kontras pada sisi yang ingin dijadikan sebagai titik fokus. Misalnya, memadukan warna hitam-putih atau merah muda-biru. Selain itu, permainan warna juga dapat dilakukan melalui pemilihan aksen tekstil seperti karpet atau gorden dengan warna yang mencolok. 

6. Gunakan Ornamen atau Hiasan

Penggunaan ornamen, hiasan, atau aksesoris yang unik juga dapat menjadi focal point yang menarik. Jika Anda menemukan barang unik atau aksesoris retro, Anda bisa membuatnya menjadi focal point dalam ruangan tersebut. Jangan lupa untuk menyesuaikan kondisi sekitar aksesoris tersebut untuk memperkuat focal point menjadi lebih eye-catching. Dengan menerapkan tips-tips ini, Anda dapat dengan mudah menciptakan focal point yang menarik dan memberikan kesan harmonis dalam desain ruangan secara keseluruhan.

7. Gabungkan Warna dan Tekstur yang Sesuai

Penggabungan warna dan tekstur yang sesuai untuk membuat focal point ruangan sangat penting dalam menciptakan harmonisasi dalam desain ruangan. Dengan memilih elemen yang menjadi fokus utama, seperti furnitur atau dinding, kita dapat menggabungkannya dengan warna dan tekstur yang sesuai agar menciptakan tampilan visual yang menarik.

Misalnya, jika kita memilih furnitur sebagai focal point, kita dapat menggabungkannya dengan warna dinding dan karpet yang dapat menciptakan kesan yang indah dan menarik. Dengan melakukan permainan warna yang kontras, seperti memadukan warna hitam-putih atau merah muda-biru, kita dapat membuat focal point tersebut terlihat lebih mencolok.

Selain itu, kita juga dapat memainkan kombinasi warna cat rumah, terutama bagi ruangan yang didominasi oleh warna netral, sehingga focal point tersebut akan lebih menonjol. Dengan mengikuti langkah-langkah ini, kita dapat dengan mudah menciptakan focal point yang eye-catching dalam ruangan kita.

8. Jendela Sebagai Focal Point

Jendela sangat bisa digunakan untuk pusat perhatian dalam sebuah ruangan. Jendela dengan efek pencahayaan yang tepat dapat menjadi spot foto yang menarik dan estetik. Hal ini banyak dilakukan oleh cafe-cafe modern yang mengusung tema retro. Mereka menggunakan jendela bergaya klasik sebagai focal point dalam membuat materi-materi marketing dengan menempatkan meja-meja di dekat jendela tersebut.

9. Pintu Sebagai Focal Point

Pintu memiliki elemen yang kuat dan dapat menjadi pusat perhatian utama dengan aksen warna dan tekstur yang menarik. Ketika pintu dibuka, cahaya yang masuk melalui bukaan pintu juga dapat menjadi focal point yang menarik. Dalam desain bangunan, pintu yang menarik dapat membantu menentukan tata letak dan arah pandang di dalam ruangan. Dengan perpaduan antara elemen dekoratif dan fungsional, pintu sebagai focal point dapat menciptakan aliran gerakan visual yang alami dan mengundang minat pengamat untuk mengikuti alur desain bangunan dengan lebih mudah.

Pintu sebagai focal point juga memiliki peran penting dalam menciptakan harmoni dalam konsep ruangan dan rumah secara keseluruhan. Meskipun pintu sebagai focal point menonjol dan mencolok, tampilannya tetap selaras dengan konsep ruangan.

Pintu yang menjadi focal point dapat berupa pintu dengan cat yang lebih gelap, karya seni yang menarik, atau perabotan yang menonjol di ruangan. Keberadaan pintu sebagai focal point memberikan sentuhan dramatis dan menarik perhatian semua orang yang memasuki ruangan. Dengan demikian, pintu sebagai focal point tidak hanya berfungsi sebagai elemen dekoratif, tetapi juga memberikan kesan yang harmonis dan menyatu dengan desain keseluruhan rumah.

10. Penyejajaran Focal Point

Penyejajaran focal point dalam ruangan memiliki peranan penting dalam menciptakan sensasi yang seimbang dan harmonis. Dengan menyejajarkan beberapa focal point pada sumbu yang sama, ruangan akan terlihat lebih teratur dan terorganisir.

Keberadaan focal point yang disusun secara sejajar juga dapat menghubungkan berbagai elemen dalam ruangan, sehingga menciptakan kesan yang lebih menyatu. Dalam desain interior, penyejajaran focal point dapat meningkatkan nilai estetika ruangan secara keseluruhan.

Selain itu, dengan memperhatikan jumlah maksimal focal point, ruangan tidak akan terlihat terlalu ramai. Dalam ruangan yang berukuran kecil, dua elemen fokal sudah cukup untuk menciptakan kesan yang menarik dan tidak mengganggu kenyamanan penghuni ruangan.

Contoh Focal Point Ruangan

Untuk memahami focal point pada ruangan, berikut ini kami sertakan beberapa tips untuk beberapa jenis ruangan.

1. Focal Point pada Ruang Tamu

Focal point pada ruang tamu memiliki peran penting dalam menciptakan kesan yang hangat dan menyambut bagi penghuni dan tamu yang datang berkunjung. Untuk menentukan focal point yang tepat, ada beberapa tips yang dapat diperhatikan antara lain :

  • Pertama, pilihlah elemen focal point yang menarik perhatian, seperti cermin berskala besar, lukisan, atau rangkaian bunga yang mengesankan.
  • Kedua, letakkan focal point pada area yang strategis, agar dapat menjadi pusat perhatian dan mengarahkan pandangan ke ruang lainnya.
  • Ketiga, pastikan focal point tersebut sesuai dengan tema atau gaya dekorasi ruang tamu, sehingga dapat memberikan kesan harmonis dan menyatu dengan seluruh elemen ruangan.

Dengan memperhatikan tips-tips ini, ruang tamu akan terlihat lebih menarik dan tamu akan kagum saat memasuki ruang tamu Anda.

2. Focal Point Pada Ruang Keluarga & Ruang Makan

Focal point pada ruang keluarga dan ruang makan sangat penting untuk menciptakan suasana yang nyaman dan menarik. Sebelum menentukan focal point, pertimbangkanlah perletakan furnitur yang fungsional agar setiap tempat duduk dapat dinikmati dengan baik.

Ruang keluarga biasanya menjadi tempat berkumpulnya keluarga, sehingga elemen-elemen seperti dinding bold, dinding marmer, atau aksen pada atap dan lantai dapat menjadi focal point yang menarik.

Selain itu, elemen buatan seperti rak, lampu-lampu, dekorasi dinding, dan furniture seperti sofa juga dapat menjadi pilihan yang baik. Sedangkan untuk ruang makan, focal point dapat dihadirkan melalui meja makan yang menarik atau kabinet dengan desain yang unik. Dengan memperhatikan tips ini, ruang keluarga dan ruang makan akan menjadi tempat yang menyenangkan dan memikat bagi seluruh anggota keluarga.

3. Focal Point Pada Dapur

Dapur adalah salah satu tempat yang sangat penting jika Anda suka memasak. Jika Anda sangat sering berada di dapur dan ingin membuat dapur lebih cantik, maka Anda bisa membuat focal point yang akan membuat dapur Anda lebih estetik.

Beberapa orang membuat satu spot di dapur yang dipercantik demi kepentingan membuat konten kuliner. Anda bisa mencoba mencari beberapa perangkat dapur seperti rak piring yang minimalis dan estetik serta menggunakan warna-warna cerah pada perabot dapur Anda.

Dapur yang menjadi satu area dengan ruang makan bisa Anda sulap menjadi serasa di kafe dengan ornamen-ornamen yang cantik. Selain itu Anda juga bisa menghias perangkat elektronik seperti kulkas dengan menambahkan stiker-stiker custom yang bisa dipesan di percetakan.

Jangan lupa untuk menyesuaikan warna lampu agar memberi nuansa lebih nyaman ketika Anda berada di dapur.

4. Focal Point Pada Kamar Tidur

Menghadirkan focal point pada kamar tidur dapat memberikan sentuhan estetika yang menarik. Salah satu cara yang bisa dilakukan adalah dengan memanfaatkan jendela berskala besar sebagai focal point. Selain memberikan akses cahaya dan sirkulasi udara yang baik, jendela ini juga dapat menjadi inspirasi dalam mendesain kamar tidur.

Selain itu, padu padan furniture dan dekorasi juga dapat menjadi langkah penting dalam menciptakan focal point yang eye-catching. Misalnya, dengan menjadikan tempat tidur, dinding belakang headboard, dan plafon di atas kasur sebagai sisi fokus yang dominan.

Penggunaan warna yang sesuai, wallpaper klasik, dan chandelier di plafon dapat memberikan kesan hidup dan estetik pada kamar tidur. Penting untuk diingat agar tidak berlebihan dalam mengaplikasikan focal point agar ruangan tetap seimbang dan indah dipandang mata.

5. Focal Point Pada Ruang Open-Plan

Ruang open-plan adalah konsep desain ruangan yang menggabungkan beberapa area dengan fungsi yang berbeda menjadi satu kesatuan yang terbuka. Dalam ruang open-plan, tidak ada pemisah fisik yang jelas antara area-area tersebut, sehingga menciptakan kesan ruang yang luas dan terhubung. 

Konsep ruang terbuka membuat interaksi lebih lancar antara penghuni ruangan dan memaksimalkan penggunaan ruang yang ada. Ruang open-plan juga memberikan fleksibilitas dalam mengatur furnitur dan elemen dekorasi, sehingga memungkinkan adanya lebih dari satu focal point dalam ruangan tersebut. Ruang open-plan menjadi pilihan yang populer bagi mereka yang menginginkan ruang yang terbuka, fungsional, dan nyaman.

Dalam mendesain ruang open-plan, penting untuk memperhatikan penempatan focal point yang tepat. Focal point ini berfungsi sebagai penghubung antar area dan menciptakan kesan harmonis dalam ruangan. Untuk mencapai hal ini, Anda dapat menggunakan beberapa teknik sebagai berikut :

  • Tempatkan focal point yang dominan di antara area-area yang ada. Hal ini akan membuat ruangan terasa lebih menyatu dan terorganisir dengan baik.
  • Gunakan teknik “the rule of three” untuk menentukan jumlah focal point yang tepat. Jika ruangan cukup luas atau memiliki konsep open space, Anda dapat menghadirkan tiga titik fokus yang berbeda untuk membedakan fungsi masing-masing area. Namun, jika ruangan terbatas, Anda dapat memilih dua atau bahkan satu sisi saja sebagai focal point.
  • Sesuaikan penempatan focal point dengan ukuran, fungsi, dan konsep ruangan serta selera Anda sendiri.

Demikian pengertian tentang focal point pada desain interior untuk mempercantik ruangan. Selamat mencoba!

Post Terbaru

Kategori

Tags: